Masih Hangat
memuat ...

Sabtu, 09 September 2017

Share:

Cara Membuat Bootable Flashdisk dari File ISO untuk Instal Ulang di Windows 10, 7, 8.1

Kamu mungkin sekarang sedang membutuhkan sebuah media untuk bahan instal ulang Windows 10, 7, 8, atau 8.1. Satu-satunya media yang dapat kamu gunakan adalah flashdisk (atau DVD) bootable yang berisi hasil ekstrak file ISO dari Windows 10, 7, atau 8.1 yang hendak kamu instal.

Tapi, bagaimana cara mendapatkan flashdisk bootable tersebut?

Untuk mendapatkan flashdisk bootable untuk keperluan instal ulang, kamu harus membuat flashdisk bootable itu sendiri. Melakukan instal ulang Windows dengan flashdisk sangatlah berguna bagi mereka yang tak punya DVD Windows untuk instal ulang.

#1 Sebelum Membuat Bootable Sendiri, Kamu Perlu Punya File ISO-nya

Untuk membuat bootable, kita membutuhkan file-file instalasi Windows yang telah dibungkus dalam satu file berformat .ISO. File ISO dapat kita download secara gratis, legal, dan resmi langsung dari situs Microsoft.

Baca: Cara Download File ISO Windows 10, 7, 8.1

Asumsikan kamu telah men-download file ISO dari versi Windows yang ingin kamu instal ulang tersebut. Sekarang, kamu sudah bisa membuat bootable flashdisk sendiri dengan mudah.

Ada beragam cara untuk membuat bootable flashdisk. Kamu bisa menggunakan software tambahan seperti Rufus, menggunakan CMD, atau hanya menggunakan metode ekstrak atau mount file ISO langsung ke flashdisk tanpa software.

#2 Cara Membuat Bootable Flashdisk dengan Rufus

Rufus adalah salah satu dari aplikasi atau software yang mampu membantu kita dalam membuat bootable. Rufus dinilai sebagai yang terbaik karena memiliki file size yang ringan, mudah digunakan, dan bersifat portabel (tanpa installation setup).

Download Rufus di sini.

Sambil menunggu proses download, colok dan hubungkan flashdisk ke komputer/laptop/PC. Flashdisk haruslah memiliki kapasitas minimal 4GB agar dapat menampung file ISO yang telah kamu download.

Perlu diperhatikan, proses pembuatan bootable flashdisk mengharuskan flashdisk tersebut untuk di-format. Sebelum membuka Rufus, kamu perlu mem-backup data dari flashdisk tersebut atau menyimpannya ke partisi lain di komputer.

Setelah men-download Rufus, buka dengan akses administrator dengan cara mengklik-kanan Rufus dan memilih Run as administrator.

Pilih Yes.

rufus

Setelah aplikasi atau software Rufus terbuka, kamu akan melihat nama flashdisk beserta kapasitasnya pada kotak Device. Apabila hendak mengganti flashdisk atau perangkat lain sebagai media instalasi, klik pada kotak tersebut dan pilih flashdisk lain.

rufus membuat bootable

Pada File system, pilih NTFS. Pada Cluster size, pilih Default saja. Juga pada Partition scheme and target system type dan pada Format options, ikuti seperti gambar di atas saja.

Anggaplah kamu sudah mengatur setting-an Rufus. Sekarang, kamu perlu memasukkan file ISO yang telah kamu download ke dalam Rufus yang nantinya akan membuatkan bootable dari ISO untuk flashdisk tersebut.

Untuk memasukkan file ISO, pilih tombol ber-tooltip Click to select an image di sebelah kanan ISO image.

Lalu carilah file ISO yang sudah kamu download dan pilih Open.

open file iso

Maka, Rufus akan men-scan file ISO tersebut untuk dimasukkan ke dalam flashdisk menjadi bootable.

rufus scan iso file buat bootable

Seketika itu, Rufus akan menampilkan status READY jika proses scan berhasil. Sekarang, kamu bisa memulai proses pembuatan bootable flashdisk dengan file ISO yang kamu pilih barusan.

rufus membuat bootable flashdisk

Untuk mulai membuat bootable flashdisk, klik Start.

Klik OK untuk mengonfirmasi.

Sekali lagi, proses pembuatan bootable flashdisk mengharuskan flahdisk untuk di-format. Rufus akan melakukan ekstrak dan memasukkan seluruh file ekstrak dari file ISO ke dalam flashdisk dan menjadikannya sebagai bootable.

membuat bootable dengan software

Proses ini bisa membutuhkan waktu 10 menit, 20 menit, satu jam – tergantung dari spesifikasi komputer/laptop dan kecepatan flashdisk dalam membaca data.

Setelah proses pembuatan bootable selesai, progress bar akan berubah menjadi hijau penuh dengan status READY di bawahnya.

membuat bootable selesai

Dan, BOOM! Kamu telah berhasil membuat USB bootable berupa flashdisk dari file ISO di Windows 10, 7, 8, atau 8.1 dengan menggunakan software tambahan Rufus.

rufus iso

Masih ada cara lain untuk membuat bootable, yakni dengan cara manual atau tanpa software tambahan apa pun, melainkan dengan bantuan CMD.

#3 Cara Membuat Bootable Flashdisk Tanpa Software (Hanya CMD)

Windows punya fitur krusial Command Prompt (CMD) yang dapat kita gunakan untuk membuat bootable flashdisk.

Selain CMD, kita juga membutuhkan fitur Mount yang tersedia di Windows 8, Windows 8.1, dan Windows 10. Fitur Mount ini hanya berfungsi untuk “membongkar” file ISO agar kamu bisa meng-copy seluruh isi file ISO tersebut ke flashdisk.

Bagi pengguna Windows 7, gunakan saja aplikasi semacam WinRAR atau 7Zip untuk mengekstrak file ISO dan meng-copy seluruh isi file ISO ke flashdisk.

Sebelum memasukkan seluruh isi dari file ISO ke flashdisk, format flashdisk tersebut dulu.

format flashdisk

Pilih File system NTFS. Pilih Format untuk mem-format.

format flashdisk untuk bootable

Klik Yes untuk memformat.

bootable

Maka, proses format pun dijalankan.

format flashdisk

Setelah proses format berhasil, kamu tinggal me-mount atau mengekstrak file ISO dan memasukkan seluruh file darinya ke flashdisk.

flashdisk bootable

Klik-kanan file ISO dan pilih Mount bagi pengguna Windows 8, Windows 8.1, dan Windows 10. Lalu copy seluruh isi file yang telah di-mount ke flashdisk.

Bagi pengguna Windows 7, klik-kanan file ISO dan pilih nama aplikasi > Extract files. Karena saya menggunakan 7Zip, saya mengklik-kanan file ISO > 7Zip > Extract files.

ekstrak file iso

Pilih tombol (...) atau Browse atau sejenisnya untuk memilih flashdisk tujuan.

browse

Pilih flashdisk tujuan. Pilih OK.

flashdisk bootable

Pilih OK untuk mulai mengekstrak file ISO menuju flashdisk.

flashdisk iso bootable

Membuat bootable flashdisk secara manual bisa memakan waktu yang lebih lama. Tunggu saja sampai selesai dengan sabar.

ekstrak file iso ke flashdisk

Ketika selesai, maka flashdisk sudah dipenuhi dengan seluruh isi dari file ISO yang telah diekstrak. Sekarang, kamu haruslah membuat flashdisk tersebut menjadi bootable yang nantinya mampu melakukan instalasi Windows saat booting.

flashdisk

Untuk membuat flashdisk tersebut menjadi bootable, buka diskpart lewat kotak pencarian Start menu. Ketik diskpart, dan pilih pada hasil pencarian.

diskpart

Klik Yes pada UAC.

diskpart

Tunggu sebentar. Kamu akan melihat Command Prompt dalam bentuk yang lain.

cmd command prompt

Ketika loading selesai, langsung ketik list disk dan tekan Enter. Ini akan menampilkan seluruh daftar disk yang sedang terhubung di komputer berdasarkan angka seperti Disk 0, Disk 1, dsb.

membuat flashdisk bootable

Pastikan kamu tahu angka berapa flashdisk kamu terdeteksi di sana. Perhatikan saja kapasitasnya agar lebih mudah. Dalam contoh tutorial ini, flashdisk saya memiliki kapasitas 7373MB, berarti flashdisk saya adalah Disk 1.

Lalu ketik select disk angka dan tekan Enter. Karena flashdisk saya adalah Disk 1 di sini, maka saya mengetik select disk 1 dan menekan Enter.

bootable cmd

Lalu, ketik lagi select partition angka dan tekan Enter. Di sini, saya mengetik select partition 1 dan tekan Enter.

Terakhir, ketik active dan tekan Enter. Ini akan membuat flashdisk menjadi bootable, sehingga mampu melakukan instalasi saat PC/laptop booting.

cmd

Lalu tutup CMD.

Tapi, semua ini belum selesai. Kamu perlu melakukan langkah-langkah selanjutnya.

Buka CMD dan jalankan sebagai administrator.

buat bootable

Lalu ketik huruf alamat flashdisk. Di sini, flashdisk yang saya gunakan memiliki alamat huruf G:, maka saya mengetik g: dan menekan Enter.

flashdisk

cmd

Lalu, ketik cd \boot dan tekan Enter.

boot

Kemudian ketik bootsect /nt60 HURUF: /mbr dan tekan Enter. Di sini, saya menggunakan kode bootsect /nt60 g: /mbr.

cmd

Tunggu sebentar. Ketika tulisan Bootcode was succesfully..., maka artinya flashdisk sudah benar-benar berubah menjadi bootable.

membuat bootable flashdisk

Kamu telah berhasil membuat bootable flashdisk dengan software dan tanpa software atau hanya dengan bantuan CMD di Windows 10, 7, 8, dan 8.1.

1 komentar:

  1. Bukannya file bootmgr harus direname dulu menjadi ntldr dahulu agar menjadi bootable?

    BalasHapus

Punya pertanyaan? Belum mengerti? Ada yang kurang rinci dari artikel di atas? Tulis pesan Anda melalui kotak komentar di bawah ini, dan jangan terlalu jauh dari topik!

Jangan promosi apa pun dalam kotak komentar Kompiwin. Kalau mau nanem backlink, pakai OpenID.

*Kotak komentar tidak dapat digunakan untuk konsultasi masalah Windows.